Skip navigation

DOWNLOAD

ASAM LEMAT TRANS DALAM MAKANAN DAN PENGARUHNYA TERHADAP KESEHATAN

Asam lemak adalah asam monokarboksilat berantai lurus yang terdapat di alam sebagai ester di dalam molekul lemak atau trigliserida. Hasil hidrolisis trigliserida akan menghasilkan asam lemak jenuh dan tak jenuh berdasarkan ada tidaknya ikatan rangkap rantai karbon di dalam molekulnya. Asam lemak tidak jenuh (memiliki ikatan rangkap) yang terdapat dalam minyak dapat berada dalam dua bentuk yakni isomercis dan trans. Asam lemak tak jenuh alami biasanya berada sebagai asam lemak cis, hanya sedikit bentuk trans. Jumlah asam lemak trans (Trans Fatty Acids = TFA) dapat meningkat, di dalam makanan berlemak terutama margarine akibat dari proses pengolahan yang diterapkan seperti hidrogenasi, pemanasan pada suhu tinggi (Sebedio and Chardigny, 1996; Martin et al., 1998; Silalahi, 1999; Silalahi, 2000;). Dari hasil penelitian selama dekade terakhir ini menunjukkan bahwa keberadaan TFA di dalam makanan menimbulkan dampak negatif terhadap kesehatan yakni sebagai pemicu penyakit jantung koroner (PJK) yang tidak boleh diabaikan. Bahkan menurut hasil-hasil penelitian dua tahun terakhir bahwa pengaruh TFA lebih buruk daripada efek negatif asam lemak jenuh dan kolesterol (Mensik, et al., 1992; Judd, et al., 1994; Ascherio, et al., 1994; Subbaiah, et al., 1998; Oomen, et al., 2001; Warldraw and Kessel, 2002). Dalam makalah ini akan diuraikan keberadaan asam lemak trans di dalam makanan dan pengaruhnya terhadap kesehatan.

Ternyata keberadaan TFA di dalam makanan menimbulkan dampak negatif terhadap kesehatan yakni sebagai pemicu penyakit jantung koroner (PJK) yang tidak boleh dianggap enteng. Bahkan, menurut hasil-hasil penelitian dua tahun terakhir bahwa pengaruh TFA lebih buruk daripada efek negatif asam lemak jenuh dan kolesterol. Pengaruh negatif dari TFA terjadi dengan mempengaruhi kadar Low Density Lipoprotein (LDL) – juga disebut kolesterol jahat – dan High Density Lipoprotein (HDL) – juga dikenal sebagai kolesterol baik.

Pengaruh TFA

Ratio dari LDL/HDL merupakan faktor risiko PJK yang lebih relevan dibandingkan dengan faktor risiko lainnya seperti kadar total kolesterol yang tinggi; makin besar ratio LDL/HDL di atas nilai ideal empat makin besar risiko PJK. Konsumsi TFA menimbulkan pengaruh negatif karena menaikkan kadar LDL, sama seperti pengaruh dari asam lemak jenuh. Akan tetapi, disamping menaikkan LDL, TFA juga akan menurunkan HDL, sedangkan asam lemak jenuh tidak akan mempengaruhi kadar HDL. Jadi pengaruh TFA dibandingkan dengan asam lemak jenuh, maka efek negatif dari TFA dapat menjadi dua kali lipat. Asupan TFA selama kehamilan diduga juga akan mengganggu metabolisme asam lemak esensial sehingga dengan demikian akan mempengaruhi perkembangan janin.

Pengaruh TFA sangat tergantung pada asam asupan; kadar yang tinggi (di atas 6 % dari energi total) jelas akan berbahaya tetapi kadar yang rendah (2 % dari energi total) dan kadar sedang (4,5 % dari energi total) tidak akan berbahaya jika dikonsumsi bersamaan dengan asam lemak tak jenuh ganda, tetapi pengaruh positif dari asam lemak tak jenuh akan ditiadakan oleh adanya TFA di dalam makanan.

Jadi pengaruh TFA meningkat jika asupan asam lemak esensial linoleat (juga termasuk asam lemak tak jenuh ganda) rendah karena TFA menghambat biosintesa asam lemak arahidonat yang sangat dibutuhkan untuk pertumbuhan jaringan.

Oleh karena itu, asupan TFA bagi anak-anak terutama dari margarin tidak dianjurkan. Tetapi, kandungan TFA yang rendah di dalam margarin (soft margarine) yang juga masih mengandung asam lemak tak jenuh masih jauh lebih baik daripada mentega yang terdiri dari asam lemak jenuh.

TFA Dalam Makanan

Pada mulanya mentega dibuat dari lemak susu karena konsistensinya yang setengah padat. Selanjutnya setelah ditemukan proses hidrogenasi, margarin dibuat dari minyak nabati (lemak cair) karena berbagai alasan antara lain; a) Karena kebutuhan akan lemak tidak sebanding lagi dengan produksi, b) Karena dari aspek nutrisi terutama tentang kadungan kolesterol di dalam lemak hewani, c) Karena adanya efek menurunkan kolesterol dari lemak tak jenuh dari minyak nabati, dan d) Karena alasan religius.

Proses hidrogenasi ini terdiri dari pemanasan dengan adanya hidrogen elementer yang dibantu oleh suatu katalisator logam, biasanya menggunakan nikel. Hasil hidrogenasi parsial ialah a) Terjadinya penjenuhan dari asam lemak tak jenuh, b) isomerisasi ikatan rangkap bentuk cis (alami) menjadi bentuk isomer trans, dan c) perubahan posisi ikatan rangkap. Perubahan ini terutama akan menaikkan titik leleh, berarti mengubah minyak cair menjadi setengah padat yang sesuai dengan kebutuhan.

Pada awalnya, keberadaan TFA di dalam lemak terhidrogenasi di dalam margarin dianggap menguntungkan karena mempunyai titik leleh yang lebih tinggi (sama dengan titik leleh asam lemak jenuh) daripada bentuk cis, lebih stabil, lebih tahan terhadap pengaruh oksidasi. Selain daripada proses hidrogenasi, pemanasan selama pengolahan minyak (refinery), menggoreng (deep frying), dan TFA dalam jumlah kecil juga terdapat secara alami di dalam lemak susu.

Perubahan cis menjadi trans mulai terjadi selama pemanasan pada temperatur 108O C dan meningkat sebanding dengan kenaikan temperatur. Produk biskuit, donat dan produk lain yang menggunakan lemak pelembut (shortening) akan menjadi sumber TFA di dalam makanan sehari-hari.

Pada saat ini asupan TFA di negara-negara Eropa Barat adalah antara 0,5 sampai 2,1 % dari total energi, dan di Amerika berkisar 2 %. Di negara Belanda, karena adanya publikasi yang intensif tentang pengaruh negatif dari TFA maka asupan TFA menurun secara drastis dengan mengurangi konsumsi makanan berlemak khususnya margarin batangan (stick margarine). Selain daripada itu, kandungan TFA di dalam produk margarin menurun dari 50 % pada tahun 1985 menjadi sekitar 1 – 2 % pada saat ini, sehingga asupan TFA menurun tajam di negeri Belanda.

Diperkirakan, orang Amerika mengkonsumsi TFA sebanyak 10 % dari total asam lemak, dan bahkan di daerah tertentu mencapai 25 % dari total asam lemak di dalam makanan. Sumber utama TFA dalam diet orang Amerika adalah margarin (sekitar 35 %), makanan yang digoreng siap saji (fried fast foods) dan makanan olahan lainnya.

Asupan TFA di Indonesia tampaknya belum pernah diteliti. Tetapi, dengan mengetahui kandungan rata-rata dari jenis makanan yang dikonsumsi terutama bahan makanan yang digoreng, asupan TFA mungkin termasuk tinggi, karena orang Indonesia banyak mengkonsumsi makanan yang digoreng pada hampir semua lapisan masyarakat dan termasuk margarin pada masyarakat menengah ke atas. Asupan TFA di Indonesia dapat ditentukan setelah terlebih dahulu diketahui kadar TFA dalam makanan yang dikonsumsi.

Ada beberapa cara yang dapat ditempuh untuk memperoleh produk margarin tanpa TFA dan mengurangi kandungan TFA di dalam makanan berlemak. Dengan mencampurkan (blending) lemak padat dengan minyak cair untuk memperoleh lemak setengah padat sesuai dengan lemak margarin. Dalam hal ini minyak kelapa sawit mempunyai prospek yang baik, karena Crude Palm Oil (CPO) berbentuk setengah padat atau salah satu fraksi stearin dari minyak kelapa sawit dapat digunakan untuk membentuk lemak margarin tanpa hidrogenasi, dan berarti dapat diolah margarin tanpa TFA (zero trans margarine).

Akhir-akhir ini ditemukan suatu cara untuk memperoleh lemak margarin dari minyak nabati melalui reaksi interesterifikasi. Lemak margarin yang dihasilkan tidak mengalami penjenuhan lemak; perubahan titik lebur terjadi semata karena pertukaran posisi asam lemak di dalam molekul trigliserida tanpa perubahan komposisi asam lemak dan tidak mengadung TFA. Untuk mengurangi kadar TFA di dalam makanan yang digoreng ialah antara lain menghindari penggunaan minyak goreng berulang-ulang dan menghindari suhu yang terlalu tinggi pada saat menggoreng.

Dari uraian di atas nampak jelas bahwa keberadaan TFA di dalam makanan menimbulkan efek negatif yang jauh lebih besar dibandingkan dengan dampak negatif dari keberadaan kolesterol dan asam lemak jenuh. Tetapi, sampai sekarang ternyata bahwa pernyataan bebas kolesterol (nonkolesterol) dan pengaruh positif lemak tak jenuh pada brosur produk makanan yang sering ditonjolkan, padahal jauh lebih berarti mencantumkan kandungan TFA dibandingkan dengan pernyataan nonkolesterol.

DAFTAR PUSTAKA

http://www.iptek.net.id/ind/pustka_pangan/index.php?mnu=2&ch=puspa&id=180&hal=1

http://kompas.com/kesehatan/news/0207/11/163013.htm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: